Cewek Garuk Pantat

Video BF Asia |Video BF China |Video BF Jepang |Video BF Indonesia |Video BF America

Youtube Populer 2011

Selasa, 09 Agustus 2011

Virus Simian 40 Tes mesotelioma pleura

Mesothelioma adalah kanker agresif dari rongga dada yang membunuh sekitar 2.000 orang setahun di Amerika Serikat. Tujuh sampai delapan puluh persen pasien dengan kanker langka memiliki paparan asbes. Hal ini juga telah diusulkan bahwa virus simian 40 (SV40), kontaminan dalam beberapa vaksin polio diberikan dalam tahun 1950-an dan 1960-an, mungkin penyebab. Namun, penelitian melaporkan deteksi SV40 DNA dalam tumor manusia (termasuk mesotelioma, dan juga beberapa limfoma, kanker otak, dan kanker tulang) belum secara konsisten menghasilkan hasil yang sama saat diulang oleh kelompok lain. Hal ini telah memicu sebuah perdebatan atas metode laboratorium dan kekuatan dari asosiasi SV40 dengan tumor.

Sebuah studi yang diterbitkan dalam edisi 25 September Lancet, menimbulkan pertanyaan link ini diusulkan antara mesothelioma SV40 dan pleura dan memberikan penjelasan yang mungkin untuk perbedaan dalam hasil yang diperoleh oleh kelompok yang berbeda. Para peneliti di Memorial Sloan-Kettering Cancer Center (MSKCC) menggunakan metode independen beberapa untuk mendeteksi DNA SV40, SV40 RNA, dan protein pada manusia SV40 sampel mesothelioma pleural dan tidak menemukan bukti untuk peran yang signifikan untuk SV40 di mesotelioma manusia. Tanpa diduga, mereka menemukan bahwa fragmen DNA SV40 terdeteksi dalam beberapa tes tidak berasal dari SV40 asli dalam sampel jaringan tetapi dari fragmen DNA SV40 direkayasa menjadi vektor plasmid laboratorium umum digunakan dalam penelitian biologi molekuler.

Sumber SV40 fragmen DNA dapat dikenali, yang mengarah ke salah tafsir hasil uji sebagai menunjukkan adanya SV40 sejati dalam tumor manusia. Temuan mereka adalah hati-hati untuk peneliti lain untuk waspada dalam menghindari kesalahan teknis ketika merencanakan studi masa depan dengan SV40.

"Karena SV40 adalah kontaminan yang diakui beberapa vaksin polio dan adenovirus di 50-an dan awal 60-an, potensi untuk menyebabkan kanker pada manusia telah menjadi sumber perdebatan sengit sejak deteksi jelas SV40 DNA dalam beberapa tumor manusia pertama kali dilaporkan," Fernando menjelaskan Lopez-Rios, MD, dari Departemen Patologi dan penulis utama studi tersebut. "Sebuah aspek penting dari studi kami adalah bahwa ketersediaan sampel tumor mesothelioma beku memungkinkan kami untuk mencari SV40 RNA (produk yang diharapkan dari fungsional SV40 DNA), yang belum pernah dipelajari dalam serangkaian besar mesotelioma, dan untuk menunjukkan bahwa sama sekali tidak ada. "

Studi mereka menyajikan beberapa baris bukti terhadap hubungan yang diusulkan antara mesotelioma SV40 dan manusia. Sebagai bagian dari penelitian yang sedang berlangsung mereka ke dalam biologi mesothelioma rongga dada manusia, tim peneliti MSKCC mencari SV40 DNA, RNA, atau protein dalam sampel jaringan yang dibekukan dari 71 mesotelioma pleura manusia. Menurut penelitian, metodologi yang digunakan oleh kebanyakan peneliti untuk mendeteksi DNA SV40 dikaitkan dengan risiko tinggi hasil positif palsu. Oleh karena itu, penulis mengusulkan bahwa data pada SV40 pada tumor manusia perlu hati-hati kembali diperiksa.

"Pekerjaan sebelumnya kami pada mesothelioma menunjukkan bahwa sekitar 80 persen dari tumor telah kehilangan kedua salinan dari gen supresor tumor p16 yang ditunjuk atau CDKN2A, dan ini menyebabkan kita untuk bertanya apakah infeksi SV40 mungkin mekanisme mungkin dalam 20 persen sisanya," kata Marc Ladanyi, MD, Direktur, Laboratorium Diagnostik Patologi Molekuler, dan penulis senior studi tersebut. "Tapi bukannya kami tidak menemukan bukti untuk SV40 dalam tumor dan eksperimen kami menunjukkan untuk pertama kalinya bagaimana tes umum digunakan untuk mendeteksi SV40 DNA dalam tumor manusia secara unik rentan terhadap hasil positif palsu. Kami berharap hasil ini akan mempercepat kemajuan dalam hal ini mematikan kanker. "

Juga berpartisipasi dalam penelitian ini adalah Valerie Rusch, MD, kepala Dinas Thoracic, dan Peter B. Illei, MD, dari Departemen Patologi dari Memorial Sloan-Kettering Cancer Center.

Memorial Sloan-Kettering Cancer Center adalah lembaga tertua di dunia dan terbesar ditujukan untuk pencegahan, penelitian perawatan pasien, dan pendidikan pada kanker. Ilmuwan kami dan dokter menghasilkan pendekatan-pendekatan inovatif untuk lebih memahami, mendiagnosa dan mengobati kanker. Spesialis kami adalah pemimpin dalam penelitian biomedis dan dalam menerjemahkan penelitian terbaru untuk memajukan standar perawatan kanker di seluruh dunia. Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi http://www.mskcc.org

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

News

 
Templetes By Prekdut (hanya blogger biasa)