Cewek Garuk Pantat

Video BF Asia |Video BF China |Video BF Jepang |Video BF Indonesia |Video BF America

Youtube Populer 2011

Sabtu, 13 Agustus 2011

Manusia pertama kasus flu burung di Indonesia

Departemen Kesehatan di Indonesia melaporkan bahwa seorang ayah 38 tahun yang meninggal pada tanggal 12 Juli pertama negara itu yang dikonfirmasi laboratorium kasus H5N1 pada manusia yang positif flu burung. Kedua putrinya juga meninggal karena penyakit pneumonia berat kompatibel dengan infeksi H5N1, tapi konfirmasi laboratorium belum tersedia. Sampel yang terbatas yang tersedia dari anak perempuan 8 tahun yang meninggal pada 14 Juli, dan putri 1 tahun yang meninggal pada tanggal 9 Juli.

8-tahun menjadi sakit dengan demam, diare, maka batuk, pada 24 Juni. Dia dibawa ke Rumah Sakit Siloam Gleneagles, Tangerang, pada tanggal 28 Juni, di mana dia meninggal dengan gangguan pernapasan 20 hari setelah onset. 1-tahun jatuh sakit pada tanggal 29 Juni dengan demam, diare, kemudian batuk, gangguan pernapasan akhirnya, dan meninggal 10 hari setelah onset. Sang ayah jatuh sakit pada 2 Juli dengan demam, pilek ringan, lalu batuk dan dibawa ke rumah sakit yang sama pada 7 Juli di mana ia meninggal 10 hari setelah onset. Sampel dari 38 tahun positif dites untuk virus flu burung H5N1 oleh WHO H5 referensi laboratorium di Departemen Mikrobiologi, Universitas Hong Kong, dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit di Atlanta Amerika Serikat. Sampel dari dua anak yang menjalani pengujian.

Sisa empat penghuni rumah (dua anggota keluarga dan dua pekerja rumah tangga) tetap sehat dan tidak menunjukkan gejala sampai saat ini. Departemen Kesehatan sangat erat berikut lebih dari 300 kontak, termasuk petugas kesehatan, anggota keluarga, sekolah dan rekan kantor dan tetangga. Tak satu pun dari kontak ini telah menunjukkan gejala apapun sampai saat ini.

Sebuah penyelidikan sedang berlangsung dengan anggota tim dari Departemen Kesehatan Indonesia, Departemen Pertanian, Amerika Serikat Naval Medical Research Unit 2, dan WHO untuk mengidentifikasi sumber potensial infeksi. Sampel serum telah dikumpulkan dari kontak kasus, mulai dari keluarga dan tetangga, petugas kesehatan, sementara ada kontak unggas mungkin sedang diselidiki (penjual pasar misalnya, gerai ritel makanan, burung peliharaan). Sampling lingkungan dan hewan sedang dilakukan oleh Departemen Pertanian.

Pendidikan kesehatan ke rumah sakit dan pekerja perawatan kesehatan telah berlangsung sejak Januari 2004, ketika flu burung pertama kali dilaporkan di Indonesia. Departemen Kesehatan, bekerja sama dengan WHO telah melakukan seminar dan lokakarya untuk memperkuat surveilans influenza seperti isolasi penyakit, investigasi wabah, dan tepat dan keperawatan penghalang. Penimbunan perlengkapan pelindung pribadi untuk melindungi kesehatan dan pekerja hewan, dan pengadaan antiviral untuk pengobatan dan profilaksis, yang sesuai, terus. Informasi telah disediakan untuk membantu masyarakat dengan tindakan pencegahan kesehatan umum, termasuk tangan-sering mencuci, menghindari kontak dengan hewan yang sakit, dan penanganan yang aman dan higienis dan memasak unggas.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

News

 
Templetes By Prekdut (hanya blogger biasa)