Cewek Garuk Pantat

Video BF Asia |Video BF China |Video BF Jepang |Video BF Indonesia |Video BF America

Youtube Populer 2011

Minggu, 14 Agustus 2011

Potensi Obat Malaria Untuk Masa Depan Dan Perawatan Anti Kanker

Potensi Obat Malaria Untuk Masa Depan Dan Perawatan Anti Kanker. Peneliti dari Walter dan Eliza Hall Institute telah terbalik kebijaksanaan konvensional tentang bagaimana sel bergerak di seluruh semua spesies dikendalikan, memecahkan struktur protein yang memotong kekuatan untuk 'motor' sel. Protein bisa menjadi sasaran obat yang potensial untuk malaria dan anti-masa depan pengobatan kanker.

Dengan mempelajari struktur aktin-depolymerising faktor 1 (ADF1), protein kunci yang terlibat dalam mengendalikan gerakan parasit malaria, para peneliti telah menunjukkan bahwa selama beberapa dekade pemahaman para ilmuwan tentang hubungan antara struktur protein dan gerakan sel cacat.

Dr Jake Baum dan Mr Wilson Wong dari Infeksi lembaga dan divisi Imunitas dan Dr Jacqui Gulbis dari divisi Biologi Struktural, bekerjasama dengan Dr Dave Kovar dari University of Chicago, AS, memimpin penelitian, yang muncul dalam Prosiding Nasional Academy of Sciences Amerika Serikat.

Dr Baum mengatakan aktin-depolymerising faktor (ADFs) dan regulator genetik mereka telah lama dikenal untuk terlibat dalam mengontrol gerakan sel, termasuk gerakan parasit malaria dan pergerakan sel-sel kanker melalui tubuh. Anti-kanker pengobatan yang mengeksploitasi pengetahuan ini sedang dalam pengembangan.

"ADFs membantu sel untuk mendaur ulang aktin, protein yang mengontrol fungsi-fungsi penting seperti motilitas sel, kontraksi otot, dan pembelahan sel dan sinyal," kata Dr Baum. "Aktin memiliki sifat yang tidak biasa, mampu secara spontan membentuk polimer yang digunakan oleh sel untuk terlibat motor molekul internal - seperti kopling tidak di mesin mobil Anda Sebuah suite protein aksesori mengontrol bagaimana kopling yang terlibat, termasuk yang. membongkar atau 'potong' polimer ini, seperti ADF1.

"Untuk penelitian bertahun-tahun dalam ragi, tumbuhan dan manusia telah menyarankan bahwa kemampuan ADFs untuk membongkar polimer aktin - efektif melepaskan kopling - membutuhkan molekul kecil 'jari' untuk memecahkan aktin dalam dua," kata Dr Baum. "Namun, ketika kita melihat protein ADF1 malaria, kami terkejut menemukan bahwa kekurangan ini 'jari' molekul, namun masih sangat mampu memotong polimer. Kami menemukan bahwa bagian sebelumnya diabaikan dari protein, secara efektif ' buku jari 'dari tonjolan jari-seperti, bertanggung jawab untuk membongkar aktin, kami kemudian menemukan ini' tersembunyi 'domain penuh hadir di semua ADFs ".

Mr Wong mengatakan bahwa Synchrotron Australia penting dalam menyediakan detail yang luar biasa yang membantu tim menentukan 'menyerah' protein. "Ini adalah pertama kalinya gambar 3D dari protein ADF telah ditangkap secara rinci dari setiap jenis sel," kata Wong. "Imaging struktur protein pada resolusi tinggi seperti sangat penting dalam membuktikan tanpa pertanyaan segmen dari protein yang bertanggung jawab untuk memotong polimer aktin Memperoleh bahwa gambar akan mustahil tanpa fasilitas sinkrotron.."

Dr Baum mengatakan pengetahuan baru akan memberikan peneliti pemahaman yang lebih jelas tentang salah satu langkah dasar yang mengatur bagaimana sel-sel di semua spesies tumbuh, membagi dan, penting, bergerak. "Mengetahui bahwa segmen kecil protein yang tunggal bertanggung jawab untuk fungsi ADF1 berarti bahwa kita perlu fokus pada target yang sama sekali baru tidak hanya untuk mengembangkan pengobatan anti malaria, tetapi juga penyakit lain di mana potensi perawatan menargetkan aktin, seperti anti- terapi kanker, "kata Dr Baum. "Peneliti Malaria biasanya digunakan untuk mengikuti wawasan dari sistem biologis lainnya, ini adalah kasus pengecualian membuktikan aturan: di mana parasit malaria, begitu biasa, mengungkapkan bagaimana semua bekerja ADFs lain di seluruh alam."

Lebih dari 250 juta orang kontrak malaria setiap tahun, dan hampir satu juta orang, kebanyakan anak-anak, meninggal akibat penyakit tersebut. Parasit malaria telah mengembangkan resistensi terhadap sebagian besar agen terapi yang tersedia untuk mengobati penyakit ini, jadi mengidentifikasi cara baru penargetan parasit sangat penting.

Dr Baum mengatakan bahwa penemuan ini dapat menuntun pada pengembangan obat seluruhnya diarahkan untuk mencegah infeksi malaria, tanpa efek yang merugikan pada sel manusia. "Salah satu tujuan utama dari perang global melawan malaria adalah untuk mengembangkan obat baru yang mencegah infeksi dan penularan di semua host, untuk memutus siklus penyakit malaria," kata Dr Baum. "Ada kemungkinan yang sangat nyata bahwa, di masa depan, obat dapat dikembangkan yang 'macet' ini 'kopling' molekul, berarti parasit malaria tidak dapat bergerak dan terus menginfeksi sel-sel dalam setiap host konvensional, yang akan menjadi besar terobosan untuk lapangan. "

Proyek ini didanai oleh Kesehatan Nasional dan Medical Research Council (NHMRC).

Sumber:
Liz Williams
Walter dan Eliza Hall Institute

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

News

 
Templetes By Prekdut (hanya blogger biasa)