Cewek Garuk Pantat

Video BF Asia |Video BF China |Video BF Jepang |Video BF Indonesia |Video BF America

Youtube Populer 2011

Senin, 06 Juni 2011

Teknik Baru Dapat Membantu Mendiagnosis Mesothelioma

Teknik Baru Dapat Membantu Mendiagnosis Mesothelioma. Sebuah teknik baru yang dapat membantu dokter mengasah dalam diagnosis pada pasien menyajikan dengan efusi pleura penyebab tidak diketahui. Penelitian yang dipimpin oleh Y.C. penyelidik utama Gary Lee, Ph.D., muncul di edisi 1 September American Thoracic Society's American Journal of Respiratory dan Critical Care Medicine.

"Efusi pleura, atau akumulasi cairan dalam rongga pleura, dapat menjadi sangat sulit untuk mendiagnosa sebagai penyebab berbagai ganas dan jinak ada," kata Helen Davies, MRCP, spesialis registrar dan rekan peneliti di Pusat Oxford untuk Pernafasan Kedokteran dan Oxford University, penulis utama studi ini. "Salah satu penyebab, mesothelioma rongga dada ganas, adalah kanker relatif jarang, tetapi insiden adalah meningkat pesat dalam skala global".

Saat ini, tes pertama mesothelioma pada pasien dengan efusi pleura adalah sitologi cairan pleura, tetapi tes ini tidak terlalu sensitif. Dr Davies dan rekan-rekannya melakukan studi untuk menentukan apakah akan ada manfaat klinis tambahan untuk melihat mesothelin cairan pleura, protein dirilis dalam jumlah tinggi ke cairan pleura pasien paling dengan mesothelioma.

Mereka memperoleh sampel cairan pleura dari 209 pasien yang dirujuk ke klinik khusus pernafasan. Tingkat mesothelin larut diukur pada semua sample. Hasilnya menunjukkan rata-rata tingkat mesothelin cairan pleura lebih dari enam kali lebih besar pada pasien dengan mesothelioma dibandingkan pada pasien dengan karsinoma metastasis, dan sepuluh kali lebih besar dari pada pasien dengan efusi jinak.

Menggunakan mesothelin tingkat di cut-off dari 20nm, mereka menemukan bahwa hal itu memiliki nilai prediktif negatif keseluruhan 95 persen, yang berarti bahwa seorang pasien dengan tingkat mesothelin kurang dari cut-off 20nm bisa 95 persen yakin mereka tidak memiliki ganas mesothelioma. Ada 12 hasil positif palsu dengan akuntansi adenocarcinoma metastasis selama lebih dari 90 persen dari kasus-kasus ini. Namun, semua pasien dengan sitologi cairan pleura mencurigakan untuk mesothelioma dan tingkat mesothelin telah ditinggikan mesothelioma.

"Studi ini menunjukkan cara bagi dokter untuk lebih mudah mengidentifikasi kasus-kasus ini dari awal," kata Dr Davies.

Mendapatkan diagnosis prompt mesothelioma memiliki manfaat bagi pasien dan dokter sama. "Karena mesothelioma memiliki waktu kelangsungan hidup rata-rata 12 bulan, meminimalkan jumlah prosedur invasif dan tes pasien membutuhkan sangat penting untuk mengurangi morbiditas dan waktu yang mereka butuhkan untuk menghabiskan di rumah sakit," kata Dr Davies. "Diagnosa sebelumnya juga memungkinkan intervensi cepat untuk meredakan gejala serta inisiasi perawatan lain seperti kemoterapi atau radioterapi jika sesuai. Klaim untuk kompensasi pekerja mungkin juga menghasut setelah diagnosis dikonfirmasi."

Paparan asbes merupakan faktor resiko utama dan account untuk sebagian besar kasus mesothelioma. Perundang-undangan untuk mencegah pajanan asbes telah diterapkan di negara maju, namun, hubungi terbatas terus di negara-negara berkembang. Lebih dari 90 persen pasien dengan hadir mesothelioma dengan efusi pleura dan insiden diperkirakan puncak dalam dua dekade berikutnya.

"Mesothelin cairan pleura menyediakan tambahan yang berharga dalam penilaian diagnostik pasien dengan efusi pleura, terutama bila pemeriksaan sitologi tidak definitif, dan dapat meningkatkan praktek klinis," kata Dr Davies.

Sumber:
Keely Savoie
American Thoracic Society
Info Kesehatan lain ada di Berita Terbaru

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

News

 
Templetes By Prekdut (hanya blogger biasa)